Data SGP Jackpot News

Negara-negara Asia membatasi perjalanan saat pandemi berlanjut

terbesar Data SGP 2020 – 2021.

Di Filipina, Metro Manila dan sekitarnya, termasuk Rizal, Bulacan, Cavite, dan Laguna telah menurunkan pembatasan karantina menjadi karantina komunitas umum (GCQ) selama beberapa minggu hingga 30 Mei; namun, ibu kota akan tetap berada di bawah pembatasan yang ketat hingga akhir bulan.

Meskipun ada pelonggaran pembatasan, orang didorong untuk tidak bepergian kecuali jika itu penting; layanan makan dalam ruangan akan diizinkan untuk menawarkan hingga 20% dari kapasitas tempat duduk sementara di luar ruangan dan tempat-tempat wisata luar ruangan dapat beroperasi pada kapasitas 30% selama mereka mematuhi standar kesehatan dan keselamatan, lapor Penyelidik.

Namun, arcade dan tempat wisata dalam ruangan tetap ditutup.

Ketika Asia mencoba untuk menghadapi pandemi yang sedang berlangsung, gelembung perjalanan antar negara mundur selangkah. Baru-baru ini, Menteri Transportasi Singapura Ong Ye Kung menyatakan kemungkinan gelembung perjalanan udara antara Singapura dan Hong Kong masih dalam peninjauan karena meningkatnya kasus di Singapura.

“Penilaiannya adalah: Dengan meningkatnya kasus di Singapura, sangat mungkin Singapura tidak dapat memenuhi kriteria dimulainya kembali,” kata menteri. “Apa yang akan kami lakukan sekarang adalah memantau angka beberapa hari ke depan dan secara kritis meninjau tanggal mulai.” Dia mencatat, bagaimanapun, bahwa kedua daerah tetap berkomitmen untuk menerapkan gelembung perjalanan.

Melihat ke masa depan, Economist Intelligence Unit melaporkan turis China mungkin condong ke tujuan perjalanan di Asia dengan penerbangan langsung ke China; ini kemungkinan besar akan memengaruhi resor, kasino, dan atraksi luar negeri lainnya yang mengandalkan turis China.

“Hubungan China yang tegang dengan AS, Australia dan Taiwan akan membebani arus pariwisata China ke wilayah tersebut,” kata penelitian tersebut. “Ini menunjukkan bahwa negara-negara yang memiliki penawaran pariwisata serupa, seperti Selandia Baru, akan mendapatkan keuntungan dengan biaya yang mereka keluarkan.”